Penumpang Membludak 2 Bandara Butuh Investasi Rp500 Miliar

ADALAH PT Angkasa Pura II membutuhkan sekitar Rp300-500 miliar untuk investasi pengembangan Bandara Radin Inten II Lampung dan Bandara Fatmawati Bengkulu yang pengelolaannya baru diserahkan dari pemerintah, yaitu Direktorat Jenderal Perhubungan Udara Kementerian Perhubungan.

Menurut Direktur Utama PT Angkasa Pura II Muhammad Awaluddin mengatakan adapun total sekitar Rp3,4 triliun untuk semua bandara, tapi untuk contoh alokasi kami tahap awal pascapengalihan Rp300-500 miliar per bandara. Banyak yang harus dikembangkan dari kedua bandara tersebut seiring dengan pertumbuhan pergerakan, baik pesawat maupun penumpang.

“Di Bandara Lampung sendiri sudah hampir tiga juta penumpang per tahun, sementara di Bandara Bengkulu sudah lebih dari satu juta penumpang. Terminal jadi prioritas, landasan pacu ditambah panjangnya, peralatan navigasi tambahan sarana dan prasarana, overlay airfield lighting, itu kita harus tambah karena kelasnya harus meningkat di samping terminal," ujarnya.

Dikatakan, investasi di sisi udara juga diperbolehkan yang nantinya akan ada dua kontribusi, yaitu sebagai pengganti penerimaan negara bukan pajak, serta bagi hasil tambahan pengelolaan bandara.

“Dengan pengembangan bandara menjadi lebih baik dari segi pelayanan serta fasilitasnya diharapkan akan menarik maskapai untuk memperbanyak rute-rutenya ke kedua bandara tersebut. Kondisinya selalu telur dan ayam antara permintaan dan ketersediaan, kalau yang terjadi banyaknya kondisi permintaan, tapi kadang-kadang maskapai melihat kondisi ketersediaan dulu, seperti apa kalau sarana dan prasarana tidak mendukung maskapai juga sulit. Ketersediaan dulu kita benahi," katanya.

Ditambahkannya, contoh beberapa bandara yang berkembang karena fasilitas dan pelayanan diperbaiki terlebih dahulu, yaitu Bandara Banyuwangi dan Bandara Silangit. Itu adalah contoh konkret bagaimana kondisi ketersediaan diperbaiki, maka permintaan naik demand naik dengan sendirinya, sarana dan prasarana kita upgrade, ada backlog apron-nya sempit 18.000 meter persegi.

“Ke depannya juga dimungkinkan akan dibuat terminal atau bandara penerbangan berbiaya murah (LCC). Nanti kita kaji dulu yang mana yang layak karena di luar Soekarno-Hatta, ini single terminal, di Soekarno-Hatta `kan multiterminal," ungkapnya. [antaranews/photo special]