PHRI Proyeksikan Pendapatan Hotel Lewat Penyewaan Ruang

PERGERAKAN pariwisata domestik tidak hanya dikarenakan keinginan hiburan, tetapi juga didorong dari pergerakan perjalanan bisnis. Saat ini, komposisi wisatawan nusantara (wisnus) yang melakukan perjalan bisnis dengan mencari hiburan adalah 40% berbanding 60%.

Menurut Maulana Yusran, Wakil Ketua Perhimpunan Hotel dan Restoran Indonesia (PHRI) mengatakan, dengan adanya platform SpotQoe tentunya akan memberikan potensi tambahan untuk meningkatkan pendapatan hotel.

"Jadi diminati pihak restoran dan hotel pasti ya, karena hotel bukan menjual ruangan tetapi menjual makanan dan minuman dalam bundling paket. Untuk pendapatan hotel saat ini 40% pendapatannya didapat dari penjualan makanan dan minuman dalam bentuk paket kamar. Oleh sebab itu, dengan adanya aplikasi SpotQoe pihak hotel dapat meningkatkan pendapatannya untuk menjual makanan dan minuman dengan menyediakan ruangan untuk event atau meeting besar,” ujarnya.

Dikatakan, hal tersebut dijelaskan tak lepas dari pergerakan wisnus melalui perjalanan bisnis. Pada 2015, dari sekitar 250 juta wisnus, 40% melakukan perjalanan bisnis.  Saaat ini mindset pekerja khususnya milenial cenderung suka bekerja di luar kantor. Karenanya, saya menyambut baik aplikasi SpotQoe karena dapat meningkatkan potensi pendapatan perhotelan.

“Dilihat dari kilas balik dari yang sebelumnya pemesanan kamar hotel dilakukan dengan walk-in, saat ini 30%-40% pemesanan dilakukan melalui online travel agent,” katanya.

Ditambahkannya, oleh sebab itu, tidak menutup kemungkinan terobosan ini juga akan semakin mempermudah konsumen dan memberikan keuntungan konsumen dalam menentukan tempat melalui list harga yang telah tercantum. Nantinya itu juga akan membuat kompetisi yang saat antar pelaku usaha perhotelan. [photo special]